banner

7 Jenis Penyakit Kelamin yang Sering Diderita Pria

Penyakit menular seksual pada pria

Penyakit menular seksual (PMS) adalah infeksi yang ditularkan selama hubungan seksual, di mana PMS juga disebut sebagai infeksi menular seksual (IMS). PMS dapat ditularkan melalui semua jenis aktivitas seksual yakni oral, anal dan vaginal. Beberapa penyakit kelamin pria dapat disembuhkan dengan antibiotik, sementara yang lain bertahan dan tidak dapat disembuhkan. Beberapa PMS juga dapat menyebabkan tanda dan gejala yang melemahkan,sementara yang lain mungkin hadir tanpa menyebabkan gejala sama sekali. Banyak PMS yang tidak menyebabkan tanda atau gejala yang penting, sehingga Anda dapat mengalami PMS tapi tidak mengetahuinya dan menyebarkan ke pasangan seksual Anda.

Apa penyebab penyakit kelamin pada pria?

PMS dapat disebabkan oleh berbagai jenis mikroorganisme, termasuk virus, bakteri, dan parasit. Infeksi virus yang ditularkan secara seksual termasuk human papillomavirus (HPV), human immunodeficiency virus (HIV), virus herpes simplex (HSV), hepatitis B dan C, dan herpesvirus-8 manusia (HHV-8). Infeksi bakteri menular seksual termasuk sifilis, gonore, dan klamidia. Trichomonas adalah contoh infeksi menular seksual yang disebabkan oleh parasit. Infestasi dengan parasit serangga, seperti kutu atau kudis, juga dapat ditularkan melalui kontak dekat dan dapat diperoleh selama aktivitas seksual.

Ciri-ciri dan gejala penyakit menular seksual pada pria

Penyakit kelamin pada pria dapat dikelompokkan menjadi 3 kategori:

  1. PMS yang menyebabkan lesi genital (luka atau kelainan pada organ genital)
  2. PMS yang menyebabkan radang uretra (uretritis)
  3. PMS yang menyebabkan gejala dan tanda di seluruh tubuh (PMS sistemik)

Beberapa PMS yang menyebabkan lesi lokal atau uretritis, termasuk gonore dan sifilis, juga dapat menyebabkan kerusakan pada organ lain dan menyebar ke dalam tubuh jika tidak diobati. Penyakit kelamin pria yang menyebabkan lesi genital dapat menyebabkan kutil kelamin, lepuhan menyakitkan, atau bisul. PMS yang menyebabkan uretritis penyebab infeksi saluran kemih, termasuk sensasi yang menyakitkan atau terbakar saat buang air kecil dan keluar dari uretra.

Jenis penyakit kelamin Pria

1. Chlamydia

Chlamydia atau klamidia adalah infeksi bakteri yang umum pada pria maupun wanita muda yang aktif secara seksual. Banyak dari mereka yang terinfeksi tidak memiliki tanda atau gejala penyakit kelamin ini. Pada pria, penyakit ini dapat menyebabkan infeksi epididimis dan testis. Infeksi klamidia dapat disembuhkan dengan antibiotik seperti azitromisin. Namun, infeksi ulang dapat terjadi, terutama ketika infeksi tersebut tidak diobati.

2. Gonore

Seperti halnya Chlamydia, gonore adalah infeksi bakteri yang mungkin tidak selalu menyebabkan tanda dan gejala dan dapat tetap tidak terdiagnosis. Juga mirip dengan Chlamydia, gonore dapat menyebabkan uretritis pada pria, yang menyebabkan rasa terbakar saat buang air kecil dan keluar dari uretra. Gonore sendiri disebabkan oleh bakteri Neisseria gonorrhoeae, dan ketika gejala muncul, penyakit ini berkembang sekitar 4 hingga 8 hari setelah tertular infeksi. Jenis penyakit kelamin pria gonore juga bisa menyebabkan infeksi pada rektum dan di tenggorokan. Selain itu, jika gonore menyebar ke dalam tubuh, akan menyebabkan gejala seperti ruam dan nyeri sendi. Antibiotik, seperti cefixime (Suprax) bisa Anda gunakan untuk mengobati gonore.

3. Trichomoniasis

Trichomoniasis adalah infeksi menular seksual yang disebabkan oleh parasit Trichomonas vaginalis. Sebagian besar wanita dan pria yang terinfeksi tidak memiliki gejala, dan seperti halnya klamidia dan gonore, mungkin tidak tahu bahwa mereka telah terinfeksi. Itulah kenapa jika Anda aktif secara seksual dan memiliki banyak pasangan seksual, selain wajib menggunakan kondom untuk melindungi Anda dari PMS, Anda juga harus rutin memeriksakan kesehatan seksual Anda. Dan ketika infeksi menyebabkan gejala, biasanya menyebabkan uretritis, gatal atau terbakar dan keluar dari uretra. Infeksi penyakit kelamin pria trikomonas dapat disembuhkan dengan satu dosis obat antibiotik seperti metronidazole dan tinidazole.

4. HIV

Human immunodeficiency virus (HIV) mungkin merupakan jenis penyakit kelamin pria yang paling ditakuti. Selain menular melalui hubungan seksual, infeksi virus HIV dapat terjadi, dengan berbagi jarum, atau dari seorang wanita hamil yang terinfeksi kepada bayinya. Virus ini pada akhirnya menyebabkan disfungsi sistem kekebalan tubuh pada titik waktu kemudian yakni sekitar 10 tahun setelah terinfeksi. Tidak ada gejala spesifik yang menandakan infeksi HIV, tetapi beberapa orang mengalami demam dan penyakit seperti flu selama 2 hingga 4 minggu setelah mereka terjangkit virus. Setelah penekanan kekebalan hadir, komplikasi serius seperti infeksi yang tidak biasa, kanker tertentu, dan demensia dapat terjadi. Itulah mengapa tes HIV sangat disarankan untuk dilakukan secara berkala jika Anda aktif secara seksual. Meski belum ada obat yang bisa menghilangkan HIV dari orang yang terinfeksi, ada banyak obat tersedia untuk membantu menonaktifkan virus ini dan mencegah perkembangan penyakit.

5. Herpes genital

Virus herpes simplex (HSV) menyebabkan luka yang menyakitkan pada daerah tubuh yang terpajan atau diekspos secara seksual dan dapat ditularkan melalui semua semua jenis kontak seksual. Biasanya, HSV tipe 1 (HSV-1) menyebabkan luka dingin di sekitar mulut, sedangkan HSV tipe 2 (HSV-2) menyebabkan herpes genital, tetapi kedua jenis HSV ini mampu menginfeksi area genital. Seperti beberapa penyakit menular seksual lainnya, adalah mungkin untuk menjadi terinfeksi HSV dan memiliki gejala yang sangat ringan atau tidak sama sekali. Bahkan ketika gejala telah terjadi di masa lalu, adalah mungkin untuk mengirimkan infeksi selama periode dimana gejala tidak hadir. Lesi yang disebabkan oleh penyakit kelamin pria HSV biasanya berupa lecet menyakitkan yang akhirnya terbuka, membentuk bisul, dan kemudian mengeras. Pada pria, luka dapat ditemukan pada penis, skrotum, pantat, anus, di dalam uretra, atau di kulit paha.

6. Kutil kelamin (HPV)

Human papillomavirus infection (HPV) adalah jenis penyakit kelamin pria yang sangat umum. Berbagai jenis HPV ada dan menyebabkan berbagai kondisi. Beberapa HPV menyebabkan kutil umum yang bukan PMS, dan jenis lain menyebar selama aktivitas seksual dan menyebabkan kutil kelamin. Bagi wanita, HPV bahkan bisa menyebabkan kanker serviks. Meski demikian, kebanyakan orang dengan infeksi HPV tidak mengembangkan penyakit kutil kelamin atau kanker, karena tubuh sering dapat membersihkan infeksi dengan sendirinya. Saat ini diyakini bahwa lebih dari 75 persen orang yang aktif secara seksual telah terinfeksi di beberapa titik dalam kehidupan. Ketika HPV menyebabkan kutil kelamin pada pria, lesi muncul sebagai tonjolan yang lunak, berdaging, dan meninggi pada penis atau area anus. Kadang-kadang bentuknya mungkin lebih besar dan terlihat seperti kembang kol. Sayangnya, seperti halnya HIV, tidak ada obat untuk infeksi HPV, tetapi biasanya virus ini bisa hilang dengan sendirinya.

7. Hepatitis B dan C

Hepatitis adalah peradangan hati. Hepatitis B dan hepatitis C adalah dua penyakit virus yang dapat ditularkan melalui kontak seksual. Baik virus hepatitis B (HBV) dan virus hepatitis C (HCV) ditularkan melalui kontak dengan darah dari individu yang terinfeksi atau oleh aktivitas seksual, mirip dengan virus HIV. HBV mungkin tidak menimbulkan gejala, tetapi menyebabkan gejala hepatitis akut pada sekitar 50 persen infeksi. Bahaya utama dengan infeksi HPV adalah bahwa sekitar 5 persen dari mereka yang terinfeksi mengalami kerusakan hati jangka panjang, atau hepatitis B kronis.

Pengidap hepatitis B kronis berada pada peningkatan risiko untuk pengembangan kanker hati. Ada vaksin yang sangat efektif yang tersedia untuk pencegahan hepatitis B, jika Anda aktif secara seksual Anda mungkin bisa mempertimbangkan untuk mendapatkan vaksin ini. Pengobatan hepatitis yang sudah harus melibatkan perawatan yang intensif, dan hepatitis kronis sendiri dapat diobati dengan interferon atau obat antivirus.

Tidak seperti HBV, HCV jarang ditularkan melalui kontak seksual dan biasanya menyebar melalui kontak dengan darah orang yang terinfeksi. Namun, dimungkinkan untuk mengirimkan virus ini sebagai akibat dari kontak seksual. Kebanyakan orang yang terinfeksi HCV tidak memiliki gejala, jadi diagnosis yang terlambat atau tidak terjawab adalah hal yang biasa. Berbeda dengan hepatitis B, kebanyakan orang dengan infeksi HCV (75 persen hingga 85 persen orang yang terinfeksi) mengembangkan infeksi kronis dengan kemungkinan kerusakan hati. Juga tidak ada vaksin tersedia untuk HCV. Jadi sekali lagi, selalu ingat untuk menggunakan kondom dan rutin melakukan tes IMS dan tes HIV. Agar Anda tetap dapat bercinta tanpa diiringi rasa was was!

QQ Slot Online TerbaruQQ Slot

Konten Terkait: