banner

Matinya Hiburan Malam di Singapura

Matinya hiburan malam di singapura

Pandemi COVID-19 sudah membuat kehidupan malam Singapura kini berada dalam kondisi tanpa kepastian. Industri tersebut berjuang untuk kelangsungan hidup para pelakunya.

Asosiasi Bisnis Kehidupan Malam Singapura (SNBA) telah mengimbau kepada Pemerintah agar mengizinkan semua operator kehidupan malam untuk dibuka kembali. Sekitar dua pertiga dari 320 anggota SNBA telah dapat melanjutkan operasi dalam fase kedua pembukaan kembali secara bertahap. Itu karena mereka memiliki izin yang memungkinkan untuk beroperasi sebagai perusahaan makanan dan minuman (F&B). Tetapi bagi perusahaan-perusahaan ini, kelangsungan hidup tetap menjadi perhatian serius.

Presiden SNBA Joseph Ong mengatakan bahwa pembatasan jumlah tamu dan hiburan langsung serta pembatasan pada pukul 22.30 saat penjualan alkohol menimbulkan tantangan yang signifikan. Karena sektor ini bergantung pada suasana, interaksi sosial, dan kerumunan setelah makan malam.

Sementara itu, bar, pub, klub malam, dan ruang karaoke sudah meminta keringanan sewa. Ong memperkirakan bahwa industri kehidupan malam mempekerjakan hingga 50 ribu pekerja termasuk bartender, penjaga keamanan, dan artis.

Jajak pendapat baru-baru ini oleh SNBA dan Singapore Entertainment Affiliation, yang mewakili operator karaoke, menemukan bahwa dari sekitar 130 responden yang belum buka, lebih dari 40 persen atau hampir separonya terancam tutup secara permanen jika mereka tidak dapat membuka kembali pada bulan ini.

Kurang dari 10 persen mengatakan mereka akan bertahan hingga akhir Oktober jika penutupan terus berlanjut. Dalam enam bulan pertama tahun ini, 59 klub malam, diskotik, klub dansa, dan ruang karaoke ditutup. Bagi mereka yang memilih untuk menyerah, bantuan dapat diberikan dengan sewa yang tidak mengikat dan kontrak lainnya, seperti melalui layanan hukum.

Ini akan memungkinkan kedua belah pihak untuk mencapai solusi yang disepakati bersama. Untuk membantu perusahaan makanan dan minuman bertahan, SNBA juga telah mengusulkan perpanjangan jam penjualan alkohol sambil membatasi jarak duduk untuk mengurangi risiko paparan virus Korona.

Restaurant-bar Le Noir, yang membuka kembali gerai Clarke Quay bulan lalu, mengatakan penjualan turun 70 persen. Di Holland Village, tempat sebuah restoran ditangguhkan pada bulan Juni setelah kerumunan juga mengeluhkan hal yang sama.

Operator kehidupan malam tetap bertahan dengan menciptakan gaya baru. Brimblecombe dari Le Noir meluncurkan platform online bernama Anynight In yang memungkinkan konsumen memesan di rumah oleh para penampil dan operator F&B. Izakaya Neon Pigeon, yang menutup tempat makannya bulan lalu, termasuk di antara mereka yang mendaftar untuk menawarkan pengalaman pesta rumah, lengkap dengan hidangan khas dan cocktail.

“Ke depan, hiburan di rumah akan menjadi sangat penting. Covid-19 akan mengubah perilaku sosial karena orang menyadari bahwa mereka tidak selalu harus keluar untuk bersenang-senang,” kata Brimblecombe.

Beberapa klub malam juga akan mengajukan proposal kepada pihak berwenang untuk mengubah konsep mereka, karena lantai dansa yang ramai tidak mungkin kembali dalam waktu dekat. Tapi yang menjadi pertanyaan adalah berapa lama industri ini dapat bertahan?

“Sebagian besar tempat mungkin menghasilkan 20 persen hingga 25 persen dari pendapatan asli mereka,” katanya.

Ong yang juga direktur pelaksana 1-Group, mengatakan portofolio kafe, restoran, dan barnya menjaga pendapatan turun jangan sampai di bawah 50 persen. Beberapa mungkin masih menunggu, tapi entah 2 bulan, 6 bulan, atau 1 tahun.

Artikel Terkait: