banner

Nonton Film Porno Dapat Membuat Penis Anda Loyo?

pria gagal memuaskan pasangan

Sebuah studi menunjukkan bahwa menonton film porno berlebihan bisa menyebabkan disfungsi ereksi pada pria. Menonton film porno yang berlebihan juga dikaitkan dengan rasa tidak puas melakukan seks bersama pasangan. Dikutip dari Eureka Alert, studi ini melihat hanya 65 persen responden yang menilai seks bersama pasangan lebih merangsang daripada menonton film porno. Pornografi sendiri memang semakin mudah diakses sejak tahun 2007.

Hal ini tentunya dapat membuat pornografi lebih mudah diakses, tetapi tidak ada banyak informasi terkait risiko disfungsi ereksi pada pria karena menonton porno terlalu sering. Peneliti dari Belgia, Denmark, dan Inggris membuat kuesioner online untuk pria di Belgia dan Denmark melalui media sosial dalam bentuk poster dan selembaran.

Ada 3.267 pria menjawab 118 pertanyaan, menjawab pertanyaan tentang masturbasi, frekuensi menonton film porno, dan aktivitas seksual dengan pasangan. Kuesioner tersebut fokus pada pria yang berhubungan seks dalam 4 minggu sebelumnya, yang memungkinkan tim untuk menghubungkan efek menonton film porno terhadap aktivitas seksual.

Kuesioner memasukkan pertanyaan-pertanyaan dari fungsi ereksi setiap pria dan survei kesehatan seksual melalui catatan secara berkala.

“Kami menemukan bahwa ada banyak sekali respons. Dalam sampel kami, pria menonton cukup banyak film porno, rata-rata sekitar 70 menit per minggu, biasanya antara 5 dan 15 menit per waktu, dengan jelas beberapa menonton sangat sedikit dan beberapa menonton lebih banyak, lebih banyak lagi,” kata kepala peneliti, Profesor Gunter de Win (Universitas Antwerpen dan Rumah Sakit Universitas Antwerpen).

Mereka juga menemukan bahwa sekitar 23 persen pria di bawah 35 tahun yang menanggapi survei memiliki beberapa tingkat disfungsi ereksi saat berhubungan seks dengan pasangan.

“Angka ini lebih tinggi dari yang kami perkirakan. Kami menemukan bahwa ada hubungan yang sangat signifikan antara waktu yang dihabiskan untuk menonton film porno dan meningkatnya kesulitan fungsi ereksi dengan pasangan, seperti yang ditunjukkan oleh fungsi ereksi dan skor kesehatan seksual. Orang yang menonton lebih banyak film porno juga mendapat skor tinggi pada skala kecanduan pornografi,” lanjut Prof De Wirne.

“Kita perlu tetap memahami apa arti pekerjaan ini dan maksudnya. Ini adalah kuesioner, bukan uji klinis, dan bisa jadi orang yang menjawab tidak sepenuhnya mewakili keseluruhan populasi pria. Namun, pekerjaan tersebut dirancang untuk melepaskan hubungan apa pun antara pornografi dan disfungsi ereksi, dan mengingat ukuran sampel yang besar, kami cukup yakin tentang temuan tersebut,” sebut para peneliti.

Mereka juga menemukan bahwa sekitar 23 persen pria di bawah 35 tahun yang menanggapi survei memiliki beberapa tingkat disfungsi ereksi saat berhubungan seks dengan pasangan.

“Angka ini lebih tinggi dari yang kami perkirakan. Kami menemukan bahwa ada hubungan yang sangat signifikan antara waktu yang dihabiskan untuk menonton film porno dan meningkatnya kesulitan fungsi ereksi dengan pasangan, seperti yang ditunjukkan oleh fungsi ereksi dan skor kesehatan seksual. Orang yang menonton lebih banyak film porno juga mendapat skor tinggi pada skala kecanduan pornografi,” lanjut Prof De Wirne.

Para peneliti menemukan bahwa 90 persen pria mempercepat menonton adegan pornografi yang paling menggairahkan. Disebutkan, menonton pornografi mengkondisikan cara seseorang memandang seks.

“Dalam survei kami hanya 65 persen pria merasa bahwa seks dengan pasangan lebih mengasyikkan daripada menonton film porno. Selain itu, 20 persen merasa perlu menonton film porno yang lebih ekstrem untuk mendapatkan tingkat gairah yang sama seperti sebelumnya. Kami percaya bahwa masalah disfungsi ereksi yang terkait dengan pornografi berasal dari kurangnya gairah,” kata para peneliti.

Para peneliti menjelaskan, langkah selanjutnya yang akan dilakukan dalam penelitian tersebut adalah untuk mengidentifikasi faktor mana yang menyebabkan disfungsi ereksi. Serta melakukan penelitian serupa tentang efek pornografi pada wanita.

“Ini adalah studi yang menarik oleh Prof De Win dan rekan-rekannya. Sampel terdiri dari laki-laki muda yang direkrut melalui media (sosial), yang dapat mengakibatkan sampel bias terhadap tingkat konsumsi pornografi online yang lebih tinggi,” lanjut para peneliti.

Artikel Terkait: